GITHO: KEMBALIKAN FUNGSI MASJID SEPERTI ZAMAN NABI SAW

Githo, Anggota DPRD dari PKS sedang meletakkan batu pertama disaksikan pimpinan Pondok Pesantren KH. Abdul Aziz
Wakil Rakyat dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) kabupaten Tulang Bawang Barat Githo, S.Pd.I.,M.M., mewakili Ketua DPRD kabupaten Tulang Bawang Barat Busroni, S.H., memberikan sambutan pada acara peletakan batu pertama pembangunan masjid Darussalam di Tiyuh Sumberrejo, kecamatan Tumijajar, Minggu (8/1/2017).

"Saya mewakili Ketua DPRD Bapak Busroni, S.H., untuk memberikan kata sambutan dalam acara ini," kata Githo didampingi KH. Abdul Aziz, pimpinan salah satu  Pondok Pesantren di kecamatan Tumijajar.

Dalam sambutannya, Githo memberikan apresiasi kepada masyarakat atas tingginya partisipasi mereka dalam pembangunan sarana ibadah. "Saya mengapresiasi semangat masyarakat di Tiyuh Sumberrejo yang begitu tinggi untuk membangun masjid. Ini sejalan dengan semangat pak Bupati dan pak Wakil Bupati untuk terus membangun Tulang Bawang Barat di segala bidang. Dan pembangunan yang terus dilakukan pemerintah daerah tidak hanya di bidang pembangunan fisik saja, tetapi juga di bidang mental spiritual," kata wakil rakyat dari daerah pemilihan 1 kecamatan Tulang Bawang Tengah ini.

Githo memberikan contoh salah satu pembangunan mental spiritual adalah dengan dibangunnya masjid agung Baitus Shobur di kabupaten Tulang Bawang Barat. "Lihat saja, pembangunan masjid agung Baitus Shobur atau yang lebih dikenal dengan nama Masjid Agung 99 Cahaya, meskipun belum selesai pembangunannya, tetapi sudah banyak masyarakat  yang mengunjungi masjid tersebut. Bahkan menjadi rujukan wisata religi di kabupaten Tulang Bawang Barat," kata wakil rakyat yang dikenal ramah ini.

Sementara itu, Ketua Panitia  pembangunan masjid Darussalam Tiyuh Sumberejo,  Sulisyono, S.Pd., M.T., menjelaskan bahwa masjid yang berukuran 25 M x 25 M ini direncanakan  menelan dana sebesar 1,8 miliar rupiah. "Saya minta dukungan dari semua pihak, termasuk pemerintah daerah dalam penyelesaian pembangunan masjid ini," pungkasnya.

Terakhir, Githo menghimbau kepada  masyarakat untuk mengembalikan fungsi masjid seperti pada zaman Nabi Muhammad saw, yaitu sebagai:
  1. Tempat Ibadah (Shalat dan Berdzikir),
  2. Tempat konsultasi masalah ekonomi dan sosial budaya,
  3. Tempat pendidikan,
  4. Tempat Santunan Sosial,
  5. Tempat merancang strategi dan latihan militer,
  6. Tempat perdamaian dan pengadilan sengketa, serta  masih banyak lagi semua persoalan yang diselesaikan di masjid.
Kegiatan peletakan batu pertama masjid Darussalam tersebut, dihadiri anggota DPRD dari Partai Keadilan Sejahtera Githo, S.Pd.I., M.M , Kepalo Tiyuh Sumberrejo Rustam, Pimpinan Pondok Pesantren  KH. Abdul Aziz, tokoh masyarakat Sulisyono, S.Pd., M.T, Murjani, Kandar dan ratusan jamaah setempat.

Acara diakhiri dengan do'a yang dipimpin oleh KH. Abdul Aziz dan dilanjutkan  peletakan batu pertama oleh anggota DPRD dari PKS Githo, S.Pd.I., M.M., Pimpinan Pondok Pesantren KH. Abdul Aziz, Kepalo Tiyuh Rustam dan Ketua Panitia Pembangunan Sulisyono, S.Pd., M.T.

Jamaah bersemangat bergotong-royong membangun masjid
GITHO: KEMBALIKAN FUNGSI MASJID SEPERTI ZAMAN NABI SAW  GITHO: KEMBALIKAN FUNGSI MASJID SEPERTI ZAMAN NABI SAW Reviewed by PKS Tubaba on Januari 08, 2017 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.